Saturday, November 8, 2014

Perang Kayangan

Pada zaman dahulu, Raja Gelonbang Angin dan Raja Si Halilintar memerintah di beberapa buah negeri di atas kayangan. Oleh kerana kedu-duanya tidak mahu mengalah, maka berlakulah perang yang besar dan dahsyat. Perang itu berlanjutan bertahun-tahun lamanya.

Tidak seorang pun daripada mereka yang mahu mengaku kalah. Mereka menggunakan segala kesaktian bagi menundukkan lawan. Segala jenis senjata digunakan. Namun kedua-dua pihak tetap gagah dan kuat menghadapi lawan.

 Dikatakan pada waktu itu, manusia di bumi sentiasa melihat kilat sabung-menyabung serta guruh yang dahsyat. Hal itu terjadi tidak lain dan tidak bukan adalah kerana peperangan kedua-dua raja kayangan itu.

Akhirnya perang itu sampai ke kemuncaknya. Kedua-duanya mahu menentukan siapakah yang paling gagah dan sakti antara mereka. Mereka pun bertemulah di sebuah padang yang luas. Rakyat kedua-dua belah pihak pun bersedialah untuk menghadapi lawan masing-masing.

Seketika kemudian berlakulah peperangan. Guruh dan kilat berselang-seli. Terlalulah dahsyat bunyi dan keadaannya.. Peperangan itu juga terdengar sampai ke bumi.

Dalam keadaan yang haru-biru itu, tiba-tiba memancarlah satu cahaya yang putih dari bumi. Sebentar kemudian kayangan pun bergoncang terlalu gamat. Tahulah kedua-dua raja itu bahawa hayat mereka telah sampai .

Goncangan yang kuat itu akhirnya memecahkan kayangan lalu jatuh bertaburan di bumi. Pecahan itu menjadi gunung yang bergua-gua di muka bumi. Gunung itulah yang menjadi pasak bumi. 

Kerbau Balar

Dalam sekumpulan kerbau, ada sepasang kerbau balar. Warna kulitnya merah, tidak hitam seperti kerbau-kerbau yang lain. Oleh kerana kulit yang berbeza warnanya itu, kerbau balar selalu dihalau oleh kerbau lain. Kedua-duanya tidak dibenarkan makan bersama dan tidur sekandang.

"Rupa kamu tidak sama dengan kami," kata kerbau yang lain itu.

Kedua-dua kerbau balar itu sangat sedih kerana mereka selalu disisihkan.

Pada suatu musim, kerbau hitam dan kerbau balar itu mendengar tuan mereka akan menangkap mereka. Semuanya akan dihantar ke satu tempat dan akan dipakaikan gelang merah.

Pada suatu hari, kedua-dua kerbau merah itu tersesat ke tempat orang menyembelih kerbau. Kerbau balar melihat beberapa kepala dan kaki kerbau bergelimpangan di kawasan itu. Lalu selepas itu tahulah mereka apa yang sebenarnya terjadi.

Ketika kerbau-kerbau lain ditangkap, kedua-dua ekor kerbau balar itu melarikan diri ke hutan. Kerbau-kerbau yang lain semuanya disembelih.

Selamatlah kedua-dua kerbau balar itu. Lalu kedua-duanya menjadi kerbau liar yang susah untuk ditangkap lagi.

Friday, November 7, 2014

Pengislaman Pengemis Buta

Di satu sudut pasar Madinah Munawarah, ada seorang pengemis Yahudi buta minta simpati orang ramai. Apabila ada orang mendekatinya, dia akan berkata, "Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia adalah seorang pembohong, orang gila dan ahli sihir. Jika kamu mendekatinya kamu akan dipengaruhinya. "

Namun, tanpa disedari olehnya, Rasulullah SAW yang selalu mendatanginya setiap pagi dengan membawa makanan. Malah Rasulullah SAW sendiri menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu, tanpa bersuara. Walaupun pengemis itu selalu memburukkan baginda, baginda tetap membawa makanan dan menyuapnya kepada pengemis itu sehinggalah baginda wafat. Sejak itu tidak ada lagi orang yang membawakan makanan kepada pengemis itu.

Pada satu hari khalifah Abu Bakar berkunjung ke rumah anaknya, Siti Aisyah. Beliau bertanya kepada anaknya, "Wahai anakku , adakah sunnah kekasihku Muhammad yang belum aku lakukan ?"

Siti Aisyah menjawab , "Wahai ayahanda, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayahanda lakukan kecuali satu sunnah sahaja. "

"Apakah itu, anakku ?" tanya khalifah Abu Bakar. "

"Setiap pagi, Rasulullah SAW selalu pergi ke satu sudut pasar dengan membawa makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana," jelas Siti Aisyah.

Keesokan harinya, khalifah Abu Bakar pun pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu.  Baginda menghampiri pengemis itu dan menyuapkan makanan itu kepada si pengemis itu Bagaimanapun pengemis itu marah dan berteriak, "Siapakah kamu?"

"Akulah orang yang biasa mendatangimu dan menyuapmu," kata khalifah Abu Bakar.

"Tidak ! Engkau bukanlah orang yang biasa mendatangiku. Orang yang mendatangiku, apabila dia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah kerana makanan tersebuat telah dilembutkan dengan tangannya terlebih dahulu. Orang itu sendiri menyuapku," jelas pengemis itu.

Sayidina Abu Bakar tidak dapat menahan kesedihan lalu menangis sambil berkata, "Aku memang bukan orang yang biasa datang menemuimu. Aku adalah salah seorang daripada sahabatnya. Orang yang mulia itu telah tiada lagi. Dia ialah Muhammad, Rasulullah SAW."

Selepas mendengar cerita khalifah itu, si pengemis Yahudi buta pun menangis dan menyesal kerana telah meburuk-burukkan Rasulullah SAW kepada semua orang. Akhirnya, pengemis tersebut memeluk Islam di hadapan khalifah Abu Bakar.

Firman Allah SWT yang bermaksud, "Dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengah yang lain. Adakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati, tentulah kamu sekalian benci memakannya." (al-Hujurat:12)