Saturday, September 21, 2013

Pokok Kurma Menangis Kerana Rindu Kepada Rasulullah SAW

Adik-adik, bukan hanya kita sebagai manusia sahaja yang rindu kepada Rasulullah SAW, tetapi ada sebatang pokok kurma yang menangis kerana rindukan Rasulullah SAW. Dengarkanlah cerita yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari ini adik-adik.

                                                       Gambar sekadar hiasan.
                                               

Jabir r.a berkata, Rasulullah SAW pernah menyampaikan khutbah dan ceramahnya sambil berdiri memegang  sebatang pokok kurma. Seorang wanita telah mencadangkan kepada baginda dan berkata, " Ya Rasulullah, mahukah engkau kami dirikan sebuah mimbar?" Baginda menjawab, "Jika kalian memang menginginkannya, silalah!"

Maka para sahabat pun membuatkan sebuah mimbar untuk Rasulullah SAW. Pada hari Jumaat, baginda SAW melangkah menuju mimbar itu. Tiba-tiba pokok kurma yang biasa digunakan oleh nabi SAW menangis. Rasulullah SAW segera turun dari atas mimbar dan memeluk batang pokok itu. Pokok itu menangis seperti seorang bayi dan Rasulullah SAW telah memujuknya supaya diam.

Jabir r.a. selanjutnya berkata, "Batang pokok kurma itu juga menangis bila mendengar orang membaca zikir atau mendengar al-Quran dibacakan di hadapannya." (Riwayat Bukhari)

Sementara Tufail bin Ubai bin Ka'ab meriwayatkan daripada ayahnya, ayahnya bercerita, dahulu Rasulullah SAW menyampaikan khutbahnya dengan bersandar di sebatang pokok kurma. Ketika itu, masjid nabi hanyalah sebuah ruangan kosong sahaja. Seorang lelaki mencadangkan kepada baginda, "Ya Rasulullah, adakah engkau setuju jika kami membuat sebuah mimbar untukmu? Engkau boleh berdiri di atas mimbar itu pada hari Jumaat dan orang ramai dapat mendengar khutbahmu?" Baginda menjawab: "Ya."

Satu hari, pada hari Jumaat, nabi SAW ingin menyampaikan khutbahnya. Ketika baginda SAW melintasi pokok kurma yang biasa digunakan untuk bersandar ketika berkhutbah, tiba-tiba pokok kurma itu menangis dan meratap hiba. Nabi SAW turun dari mimbar dan mengusap pokok itu sehingga diam. Lalu, baginda SAW kembali ke atas mimbar untuk menyampaikan khutbah.

Ketika masjid nabi dibina kembali untuk dibesarkan, Ubai bin Ka'ab mengambil tunggul  pokok kurma itu. Tunggul pokok itu terus berada di rumahnya sehinggalah reput dan habis di makan zaman. ( Riwayat Baihaqi).

~ Marilah kita memperbanyakkan selawat ke atas Nabi SAW. Hanya dengan cara itu kita akan sentiasa mengingati baginda SAW.

Wednesday, September 18, 2013

Memerang Berjasa

Pada zaman dahulu ada seorang penangkap ikan bernama Pak Sukun. Dia menangkap ikan di Lubuk Sena dengan menggunakan jala.

Pada suatu hari, Pak Sukun terjumpa ibu memerang yang sedang mencari ikan dengan dua ekor anaknya. Pak Sukun tertarik dengan anak memerang itu. Dia pun menangkap seekor daripadanya.

Pak Sukun hidup sebatang kara. Dia menjadikan anak memerang itu sebagai kawan baiknya. Setiap kali dia pergi ke Lubuk Sena, Pak Sukun membawa anak memerang dan mengajarnya menangkap ikan.

Setelah anak memerang itu dewasa, kepandaiannya dalam menangkap ikan amatlah luar biasa.

Pak Sukun tidak menggunakan jala lagi. Dia menyuruh memerangnya sahaja menangkap ikan.

Pak Sukun menjadi malas dan tinggal di rumah sahaja.

Tidak berapa lama kemudian, Pak Sukun tidak puas hati dengan memerangnya. Memerang itu tidak lagi berjaya menangkap banyak ikan.

Pak Sukun memukul memerang dengan sebatang kayu.

Memerang cedera teruk di badan tetapi ia tetap setia kepada Pak Sukun. Setelah tiga hari berturut-turut memerang itu gagal membawa pulang ikan, Pak Sukun semakin berang.Dia memukul memerangnya hingga mati.

Kerana tiada berwang, Pak Sukun pergi menjala ikan di Lubuk Sena. Dia berasa sungguh hampa kerana lubuk itu tenang sahaja. Tiada lagi ikan bermain di permukaan air yang jernih. Tahulah Pak Sukun bahawa lubuk itu sudah tiada ikan lagi.

Maka hidup Pak Sukun pun dirundung malang. Dia sentiasa berdukacita. Dia menyesal tidak sudah. Demikianlah balasan orang yang hidup tidak mengenang jasa makhluk lain.