Saturday, May 5, 2012

TV

Kali ni aku nak cerita pasal satu benda ni yang rupanya bersegi-segi. Inilah dia peti televisyen atau TV yang aku 'gerenti' ada kat semua rumah di dunia ni. Tapi yang aku nak cerita ni pasal TV lama rumah aku dulu.

Aku tak tau la mana asal-usulnya benda yang macam almari ni, tapi seingat aku la masa aku bukak mata, TV ni memang dah ada kat rumah aku. Lupa pulak nak tanya ayah mana dapatnya. Ntah ada lori terbalik dia pergi kutip ke, mana tau kan. Yang aku tau benda tu besar badak, ada gambar boleh gerak-gerak, ada suara dan kalau timpa aku memang jadi ayam penyek punya.

TV ni cuma ada warna hitam dan putih je.Jadi kalau tengok rancangan ' Warna-warni Aidilfitri' tu memang tak tahu la apa warnanya.Apatah lagi kalau tengok siaran langsung pertunjukan bunga api dari Dataran Merdeka. Bunga api tu satu warna je. Satu lagi sifat TV ni bila kita 'on' kena tunggu 5 ke 8 saat baru keluar gambarnya. Maklum la teknologi lama, lambat sikit nak berfungsi organ-organ dalamnya. Tapi yang uniknya ia ada pintu. Macam almari lauk mak.

Menonton TV ni ada kebaikan dan keburukannya.
Yang baiknya boleh mengeratkan kekeluargaan bila semua berkumpul. Masa ni la boleh nampak muka abang aku yang jarang lekat kat rumah. Boleh pulak makan sama-sama sambil menonton. Kena pulak masa tu ada cerita best. Yang tak baiknya bila kita jadi ketagih nak tengok TV. Pernah la aku kena marah dengan ayah pasal aku nak bukak TV masa azan Maghrib. Stesen TV ni satu hal, masa tu la dia nak tayang kartun best-best. Apa, ingat kanak-kanak ni takyah solat ke?

Satu lagi TV ni boleh mencetuskan pergaduhan adik-beradik. Yang ni nak tengok drama, yang tu pulak nak tengok sukan. Belum kira 'spesies' yang suka tengok iklan lagi. Macam abang aku ni kalau dia dah kata nak tengok bola,jangan harap la nak tukar channel. Tapi, apa-apa pun kuasa veto tetap di tangan mak bila mak cakap "Tolong tukar siaran lain, Mak nak tengok rancangan Tilawah al-Quran."

Kalau nak kira,dulu-dulu kat kampung aku bukan semua orang ada TV sendiri. Jadi kalau ada siaran sukan
Olimpik ke, Piala Dunia ke atau paling tidak pun keputusan pilihan raya, maka ramai la orang-orang kampung yang melepak kat rumah aku. Kenapa la masa tu tak terfikir nak bukak Kopitiam. Kalau tidak dah besar dah perniagaan tu sekarang.

Suatu hari tanpa apa-apa gosip panas, abang aku sudah beli TV warna baru.Kira hadiah gaji pertama dia lah tu. Masa tu baru aku sedar dunia ni rupanya penuh warna-warni. Dan hari tu juga baru aku tahu 'seluar   kecik' Superman tu rupanya warna merah.

Apa jadi dengan TV lama? Aku sendiri pun tak tau. Sejak ada TV baru ni, sedikit demi sedikit TV lama hilang dari pandangan aku. Ia hilang penuh misteri.Apa pun aku nak ucap terima kasih kat TV tu kerana memperkenalkan aku denagn dunia luar.

+"TV...TV jugak, buku jangan lupa. Ingat TV tu boleh bawak masuk periksa ke," jerit emak dari dapur.


CERITA INI DIAMBIL DARI ANA MUSLIM 

No comments:

Post a Comment