Monday, May 28, 2012

Atuk datang KL

Biasanya bila cuti sekolah saya dan keluarga balik kampung jumpa atuk tapi tahun ni lain sikit pasal kali ni atuk yang datang Kuala Lumpur bercuti dengan saya. Jadi hari tu saya bawa atuk jalan-jalan kat KL.

Saya bawa atuk naik LRT. Masa dalam LRT tu orang ramai dan tempat duduk pun penuh. Tapi dalam ramai-ramai tu takde seorang pun nak bagi tempat duduk kat atuk. Ada yang buat-buat tidur lagi. Sedih la, mana pergi sifat menghormati warga tua...

Kami turun kat stesen KLCC. Saya nak tunjukkan atuk bangunan KLCC. Atuk cakap takde la nampak tinggi sangat KLCC ni, lebih kurang pokok kelapa kat kampung je. Ye ke macam tu?

Lepas tu saya bawa pula atuk ke Zoo Negara. Kami tengok macam-macam haiwan kat situ. Tapi atuk cakap kat kampungnya pun ada binatang, lagi jinak dan siap boleh kawan lagi. Atuk macam tak seronok je.

Saya bawa pula atuk ke Muzium Negara tengok barang-barang lama yang berharga. Tapi atuk cakap basikal tuanya kat kampung tu lagi lama usianya dari bangunan muzium tu sendiri. Nampaknya atuk tak seronok lagi la...

Dah penat jalan-jalan saya bawa atuk makan nasi lemak dengan Coffee Latte kat Kopitiam. Atuk cakap
nasi lemak dan teh tarik Wak Asil lagi sedap dan lagi murah dari ni. Emm... Atuk tak happy la...

Lepas makan kebetulan pula hari tu ada Moto GP, saya bawa atuk pergi Sepang tapi atuk cakap Mat Rempit kat kampung atuk lagi terrer bawa motor, corner baring boleh cecah cuping telinga.

Nampaknya atuk tak gembira la dengan tempat-tempat yang saya bawa. Apa yang ada kat Kuala Lumpur, atuk bandingkan dengan yang ada kat kampung dan bagi atuk, yang ada kat kampung lagi sesuai dengan jiwa atuk. Lepas penat sehari pusing, atuk pun ajak balik rumah. Tapi rupa-rupanya keseronokanyang atuk cari hanya ada kat rumah saya.Hari tu akhirnya atuk jumpa juga perkara yang seronok dibuat, yang tak ada di kampung.

Sunday, May 6, 2012

Kenangan Terindah

Ini mak aku. Orang kampung panggil mak aku 'Cik Nah'. Mak aku ni tegas dan garang orangnya. Aku akui, sampai sekarang aku masih lagi takut dengannya lebih-lebih lagi kalau dia tanya soalan lazim "dah solat ke belum?" So, nak elakkan daripada disoal siasat, aku cepat-cepat solat dulu walaupun aku tengah leading main teng-teng kapal terbang. Kalau aku jawab "belum", memang sahlah hari tu aku bakal menempah maut (a.k.a. kena rotan)

Semenjak mak jadi balu, mak banyak terlibat dengan aktiviti keagamaan di kampung. boleh dikatakan setiap malam, mak akan pergi ke surau atau masjid untuk mendengar kuliah ataupun belajar mengaji. Aku masa tu memang tak ada pilihan lain, terpaksalah ikut. Masa tu, rumah kami takde TV, so kalau aku buat alasan yang munasabah sekalipun, aku tidak mampu menewaskan mata mak yang  mencerlung  tajam  ke  arahku       ( tak bagi la tu...)

Lazimnya selepas solat Maghrib,kami akan bersiap-siap ka surau atau masjid. Oleh kerana saban hari kami ke sana, maka tak hairanlah aku dah boleh hafal nama ustaz-ustaz yang mengajar. Sebut je... Ustaz Gous, Ustaz Norman, Ustaz Zalnun, Ustaz Fahrin Ahmad... Semuanya kau kenal. Nak tau kenapa aku kata macam tu? Sebab time solat berjemaah,aku boleh tau ustaz mana yang akan baca surah pendek; ustaz mana yang solatnya 'laju' dan mana yang solatnya slow... Hehehe...

Selepas kuliah,biasanya ada jamuan moreh disediakan. Masa tu, jamuan moreh sangat happening... Time bulan puasa pun tak macam ni...Bubur lambuk, mi goreng, mi kari,lontong dan macam-macam lagi. Time tu akulah yang paling rajin sekali. Tolong apa yang patut. Habuannya memang best... Dapat makan lebih daripada yang dihidangkan...

Pada suatu hari, nak dijadikan cerita... Semasa tengah solat, kawan aku tarik telekong aku. Aku sabar je... Lepas je beri salam, tanpa sempat lipat telekong, aku pun gi hambat dia. Kami pun berkejar-kejaranlah dalam surau. Tanpa diduga, kakiku terlanggar dulang yang berisi moreh. Dengan gaya gimnastik bertaraf olimpik, aku pun melayang ke atas dulang moreh tu...Pranggg!!! Bunyi dulang dan pinggan bersatu. Seluruh jemaah yang sedang khusyuk berdoa tergamam dan terpaku...

Pulang dari surau, aku tak terus balik rumah tapi aku singgah rumah opah. Aku buat-buat terlelap masa tengok TV. Tapi 'niat baik' aku tu tak dimakbulkan Tuhan. Lebih kurang pukul 10.30 malam, mak telefon. Dia suruh opah aku hantar aku balik rumah. Dengan hati yang amat resah,aku pun balik la... Tiba je kat rumah, aku nampak mak dah pegang hanger... Malam tu, buat kali ke berapa ntah... Aku kena sesah lagi... Adoiii...Mak ampun... Tak nak buat lagi...

+Bila dah besar baru aku tahu, apa yang mak asyik rotan aku
 masa kecil-kecil dulu supaya aku jadi insan berguna.


CERITA INI DIAMBIL DARI ANA MUSIM

Saturday, May 5, 2012

TV

Kali ni aku nak cerita pasal satu benda ni yang rupanya bersegi-segi. Inilah dia peti televisyen atau TV yang aku 'gerenti' ada kat semua rumah di dunia ni. Tapi yang aku nak cerita ni pasal TV lama rumah aku dulu.

Aku tak tau la mana asal-usulnya benda yang macam almari ni, tapi seingat aku la masa aku bukak mata, TV ni memang dah ada kat rumah aku. Lupa pulak nak tanya ayah mana dapatnya. Ntah ada lori terbalik dia pergi kutip ke, mana tau kan. Yang aku tau benda tu besar badak, ada gambar boleh gerak-gerak, ada suara dan kalau timpa aku memang jadi ayam penyek punya.

TV ni cuma ada warna hitam dan putih je.Jadi kalau tengok rancangan ' Warna-warni Aidilfitri' tu memang tak tahu la apa warnanya.Apatah lagi kalau tengok siaran langsung pertunjukan bunga api dari Dataran Merdeka. Bunga api tu satu warna je. Satu lagi sifat TV ni bila kita 'on' kena tunggu 5 ke 8 saat baru keluar gambarnya. Maklum la teknologi lama, lambat sikit nak berfungsi organ-organ dalamnya. Tapi yang uniknya ia ada pintu. Macam almari lauk mak.

Menonton TV ni ada kebaikan dan keburukannya.
Yang baiknya boleh mengeratkan kekeluargaan bila semua berkumpul. Masa ni la boleh nampak muka abang aku yang jarang lekat kat rumah. Boleh pulak makan sama-sama sambil menonton. Kena pulak masa tu ada cerita best. Yang tak baiknya bila kita jadi ketagih nak tengok TV. Pernah la aku kena marah dengan ayah pasal aku nak bukak TV masa azan Maghrib. Stesen TV ni satu hal, masa tu la dia nak tayang kartun best-best. Apa, ingat kanak-kanak ni takyah solat ke?

Satu lagi TV ni boleh mencetuskan pergaduhan adik-beradik. Yang ni nak tengok drama, yang tu pulak nak tengok sukan. Belum kira 'spesies' yang suka tengok iklan lagi. Macam abang aku ni kalau dia dah kata nak tengok bola,jangan harap la nak tukar channel. Tapi, apa-apa pun kuasa veto tetap di tangan mak bila mak cakap "Tolong tukar siaran lain, Mak nak tengok rancangan Tilawah al-Quran."

Kalau nak kira,dulu-dulu kat kampung aku bukan semua orang ada TV sendiri. Jadi kalau ada siaran sukan
Olimpik ke, Piala Dunia ke atau paling tidak pun keputusan pilihan raya, maka ramai la orang-orang kampung yang melepak kat rumah aku. Kenapa la masa tu tak terfikir nak bukak Kopitiam. Kalau tidak dah besar dah perniagaan tu sekarang.

Suatu hari tanpa apa-apa gosip panas, abang aku sudah beli TV warna baru.Kira hadiah gaji pertama dia lah tu. Masa tu baru aku sedar dunia ni rupanya penuh warna-warni. Dan hari tu juga baru aku tahu 'seluar   kecik' Superman tu rupanya warna merah.

Apa jadi dengan TV lama? Aku sendiri pun tak tau. Sejak ada TV baru ni, sedikit demi sedikit TV lama hilang dari pandangan aku. Ia hilang penuh misteri.Apa pun aku nak ucap terima kasih kat TV tu kerana memperkenalkan aku denagn dunia luar.

+"TV...TV jugak, buku jangan lupa. Ingat TV tu boleh bawak masuk periksa ke," jerit emak dari dapur.


CERITA INI DIAMBIL DARI ANA MUSLIM 

Friday, May 4, 2012

Abang Zafran Yang Misteri

Kat kampung aku dulu tinggal seorang lelaki misteri, Abang Zafran namanya. Kalau dilihat pada fizikalnya takde apa yang pelik. Dengan baju mekanik warna kuning dan helmet full facenya Abang Zafran ada la nampak hensem juga tapi bila dengan basikal peliknya yang dibuat sendiri, Abang Zafran memang nampak tak berapa nak betul.

Kerja Abang Zafran hari-hari ialah meronda satu pekan dengan basikalnya sambil mencari besi buruk.Rasanya itulah sumber pendapatan Abang Zafran. Jadi tak hairan la penduduk kampung selalu nampak dia di kawasan kilang-kilang, kedai-kedai besi dan kedai nasi kukus Cik Omar.

Kat kampung, Abang Zafran tak berapa nak 'mesra rakyat'. Takde nampak dia bergaul dengan orang kampung.Pagi-pagi dah keluar kerja, maghrib baru balik dengan hasil kutipannya. Tinggal pula sorang-sorang
di rumah buruk yang berdindingkan zink karat. Tapi nampak dia bahagia dengan hidupnya.

Oleh kerana perangainya yang pelik dan suka menyendiri,Abang Zafran selalu dipandang serong oleh orang kampung sehinggakan bila ada kes kecurian di kampung kami,Abang Zafran la yang menjadi suspek utamanya walaupun takde bukti dia yang lakukan. Itu belum kira kes anak dara yang hilang dari rumah lagi tu.

Oleh kerana Abang Zafran ni dah glamour satu kampung, satu hari aku dan kawan seperguruan aku cuba nak siasat apa betul ke Abang Zafran ni seorang pencuri? Apa sebenarnya aktiviti dia seharian? Jadi kami ikut ke mana dia pergi. Tengok apa yang dia cari, betul ke besi buruk atau itu mesin basuh makcik Nordi yang hilang.Seronok jugak kerja kami buat ni. Dah rasa macam polis 'Gerak Khas'.

Pernah kami ikut sampai ke rumah dia,mana tau kat situ boleh dapat bukti yang kukuh.Tapi belum sempat kami jumpa bukti, Abang Zafran dah jumpa kami dulu. Lintang-pukang kami lari,takut kena kidnap pastu mana tau dia mintak pula wang tebusan lapan juta kat keluarga kami, sapa yang susah? Mak ayah aku jugak yang susah.

Satu petang yang indah, kecoh satu kampung yang satu sindiket curi motor dan kereta telah berjaya diberkas polis. Dan masa tu juga orang kampung nampak yang Abang Zafran ada di tempat kejadian. Tapi dia bukan suspeknya,Abang Zafran la yang memberkasnya.Hari tu satu kampung akhirnya tahu yang Abang Zafran rupanya seorang Polis Undercover.

+Jangan menilai seseorang dengan rupa luarannya sahaja.


CERITA INI DIAMBIL DARI ANA MUSLIM.